0

Materi #1 Matrikulasi IIP Batch 3: Adab Menuntut Ilmu

Bismillahirrahmaanirrahiim

Alhamdulillah wa syukurilah, akhirnya saya mendapatkan kesempatan untuk ikut dalam kelas Matrikulasi yang diadakan oleh Institut Ibu Profesional dengan penggagasnya ibu Septi Peni Wulandari. Sebagai seorang ibu, kita sangat perlu terus belajar demi ‘kewarasan’ dalam menjalani rumah tangga. Kalau terlalu terpaku dengan tugas kenegaraan (baca: pekerjaan rumah tangga yang bejibun gak ada selesainya, apalagi yang tidak punya ART ya), atau mungkin juga ada pekerjaan kantor, dan tugas yang diemban lainnya, kita mungkin bisa melambai-lambai cari kamera di pojokan alias menyerah saja.

Bersyukur bisa dikumpulkan dengan ibu-ibu hebat luar biasa yang punya komitmen untuk belajar menjadi ibu profesional. Di kota Bandung aja ada 300 orang yang punya kesungguhan untuk ikut kelas ini. Luar Biasa. Sekarang ini sudah angkatan ke-3 programnya. Berdasarkan informasi yang saya dengar, dalam setahun bisa 3-4 kali diadakannya program Matrikulasi ini.

Apa sih Program Matrikulasi Ibu Profesional ini?

Adalah program kuliah para ibu dan calon ibu yang ingin maupun yang sudah lama bergabung di komunitas ibu profesional, agar memiliki kesamaan kompetensi ilmu-ilmu dasar menjadi seorang ‘Ibu Profesional’, serta memahami kultur komunitas.

Siapa aja yang boleh ikut?

Semua ibu atau calon ibu boleh ikut.

Bagaimana proses jalannya perkuliahan?

Program Matrikulasi ini akan berjalan selama 9 kali (dalam 9 pekan) kuliah online via Whatsapp Messenger. Materi akan diposting pada Senin pagi, dan akan banyak diskusi antar peserta maupun tanya jawab dengan fasilitator. Setiap Selasa pagi, akan diberikan ‘Nice Homework’ yang harus dikerjakan peserta dengan batas waktu yang telah ditentukan. Peserta yang lulus, dapat mengikuti tahapan belajar Ibu Profesional selanjutnya.

Saya share di sini materi yang disampaikan di hari pertama kelas Matrikulasi Batch 3

 

KELAS MATRIKULASI BATCH 3

INSTITUT IBU PROFESIONAL – Bandung 1

 

Resume Materi Sesi #1

 

ADAB MENUNTUT ILMU

Senin, 23 Januari 2016

Disusun oleh Tim Matrikulasi- Institut Ibu Profesional

Menuntut ilmu adalah suatu usaha yang dilakukan oleh seseorang untuk mengubah perilaku dan tingkah laku ke arah yang lebih baik. Karena pada dasarnya ilmu menunjukkan kepada kebenaran dan meninggalkan segala kemaksiatan.

Banyak diantara kita terlalu buru-buru fokus pada suatu ilmu terlebih dahulu, sebelum paham mengenai adab-adab dalam menuntut ilmu. Padahal barang siapa orang yang menimba ilmu karena semata-mata hanya ingin mendapatkan ilmu tersebut, maka ilmu tersebut tidak akan bermanfaat baginya, namun barangsiapa yang menuntut ilmu karena ingin mengamalkan ilmu tersebut, niscaya ilmu yang sedikitpun akan sangat bermanfaat baginya.

Karena ILMU itu adalah prasyarat untuk sebuah AMAL, maka ADAB adalah hal yang paling didahulukan sebelum ILMU

ADAB adalah pembuka pintu ilmu bagi yang ingin mencarinya

Adab menuntut ilmu adalah tata krama (etika) yang dipegang oleh para penuntut ilmu, sehingga terjadi pola harmonis baik secara vertikal, antara dirinya sendiri dengan Sang Maha Pemilik Ilmu, maupun secara horisontal, antara dirinya sendiri dengan para guru yang menyampaikan ilmu, maupun dengan ilmu dan sumber ilmu itu sendiri.

Mengapa para Ibu Profesional di kelas matrikulasi ini perlu memahami Adab menuntut ilmu terlebih dahulu sebelum masuk ke ilmu-ilmu yang lain?

Karena ADAB tidak bisa diajarkan, ADAB hanya bisa ditularkan

Para ibulah nanti yang harus mengamalkan ADAB menuntut ilmu ini dengan baik, sehingga anak-anak yang menjadi amanah para ibu bisa mencontoh ADAB baik dari Ibunya

 

☘ADAB PADA DIRI SENDIRI

a. Ikhlas dan mau membersihkan jiwa dari hal-hal yang buruk. Selama batin tidak bersih dari hal-hal buruk, maka ilmu akan terhalang masuk ke dalam hati.Karena ilmu itu bukan rentetan kalimat dan tulisan saja, melainkan ilmu itu adalah “cahaya” yang dimasukkan ke dalam hati.

b. Selalu bergegas, mengutamakan waktu-waktu dalam menuntut ilmu, Hadir paling awal dan duduk paling depan di setiap majelis ilmu baik online maupun offline.

c.Menghindari sikap yang “merasa’ sudah lebih tahu dan lebih paham, ketika suatu ilmu sedang disampaikan.

d.Menuntaskan sebuah ilmu yang sedang dipelajarinya dengan cara mengulang-ulang, membuat catatan penting, menuliskannya kembali dan bersabar sampai semua runtutan ilmu tersebut selesai disampaikan sesuai tahapan yang disepakati bersama.

e. Bersungguh-sungguh dalam menjalankan tugas yang diberikan setelah ilmu disampaikan. Karena sejatinya tugas itu adalah untuk mengikat sebuah ilmu agar mudah untuk diamalkan.

 

☘ADAB TERHADAP GURU (PENYAMPAI SEBUAH ILMU)

a. Penuntut ilmu harus berusaha mencari ridha gurunya dan dengan sepenuh hati, menaruh rasa hormat kepadanya, disertai mendekatkan diri kepada DIA yang Maha Memiliki Ilmu dalam berkhidmat kepada guru.

b. Hendaknya penuntut ilmu tidak mendahului guru untuk menjelaskan sesuatu atau menjawab pertanyaan, jangan pula membarengi guru dalam berkata, jangan memotong pembicaraan guru dan jangan berbicara dengan orang lain pada saat guru berbicara. Hendaknya penuntut ilmu penuh perhatian terhadap penjelasan guru mengenai suatu hal atau perintah yang diberikan guru. Sehingga guru tidak perlu mengulangi penjelasan untuk kedua kalinya.

c. Menuntut ilmu meminta keridhaan guru, ketika ingin menyebarkan ilmu yang disampaikan baik secara tertulis maupun lisan ke orang lain, dengan cara meminta ijin. Apabila dari awal guru sudah menyampaikan bahwa ilmu tersebut boleh disebarluaskan, maka cantumkan/ sebut nama guru sebagai bentuk penghormatan kita.

 

☘ADAB TERHADAP SUMBER ILMU

a. Tidak meletakkan sembarangan atau memperlakukan sumber ilmu dalam bentuk buku ketika sedang kita pelajari.

b. Tidak melakukan penggandaan, membeli dan mendistribusikan untuk kepentingan komersiil, sebuah sumber ilmu tanpa ijin dari penulisnya.

c. Tidak mendukung perbuatan para plagiator, produsen barang bajakan, dengan cara tidak membeli barang mereka untuk keperluan menuntut ilmu diri kita dan keluarga.

d. Dalam dunia online, tidak menyebarkan sumber ilmu yang diawali kalimat “copas dari grup sebelah” tanpa mencantumkan sumber ilmunya dari mana.

e. Dalam dunia online, harus menerapkan “sceptical thinking” dalam menerima sebuah informasi. jangan mudah percaya sebelum kita paham sumber ilmunya, meski berita itu baik.

Adab menuntut ilmu ini akan erat berkaitan dengan keberkahan sebuah ilmu, shg mendatangkan manfaat bagi hidup kita dan umat

 

Referensi :

Turnomo Raharjo, Literasi Media & Kearifan Lokal: Konsep dan Aplikasi, Jakarta, 2012.

Bukhari Umar, Hadis Tarbawi (pendidikan dalam perspekitf hadis), Jakarta: Amzah, 2014, hlm. 5

Muhammad bin sholeh, Panduan lengkap Menuntut Ilmu, Jakarta, 2015

 

Video Pembukaan Matrikulasi Institut Ibu Profesional

https://www.youtube.com/watch?v=bgqJdS6s_fY

Silahkan dibaca diresapi beri waktu diri kita mencerna 😉

 

Resume Tanya Jawab Sesi #1

 

*Pertanyaan 1.* 

Yg sya mau tanyakan, skrg banyak sekali info2 yg tersebar di online.. gmn ya caranya kita menyaringnya? Terkadang info itu bersifat wajar, masuk akal.. tp kita blm tau kebenarannya.. bgmn sikap kita terhadap info tsb?

*Jawab:*

Kalau saya prinsipnya, jangan percaya langsung sama broadcast. Jangan diterima langsung. Karena broadcast message itu tidak jelas sumbernya. lalu kalau info online dari web, lihat sumbernya apakah bisa dipercaya. Jangan terima mentah berita hanya dari satu sumber, kroscek dengan berita dari sumber lain

*Pertanyaan 2.* 

Selain itu, apakah kita blh menyebarkan materi kuliah Ibu Profesional ke teman sesama ibu baru dgn sumbernya kami tuliskan dari Komunitas Ibu Profesional?  Apakah ada peraturannya? Krn nanti materinya akan tersebar..

*Jawab:*

_Berbekal jawaban Ibu Septi pada matrikulasi batch #2_

Program matrikulasi ini program berkelanjutan dg sistem pendampingan. Materi matrikulasi boleh di tulis secara runtut di blog/web pribadi kita masing-masing kemudian di share ke publik. Yang tidak boleh adalah langsung share materi ke salah satu/beberapa grup WA tanpa pendampingan fasilitator.

Karena ini program berkelanjutan, tidak boleh diterima sepotong-potong dengan sistem broadcasting ke sosmed messager (seperti WA, line, telegram dll). Kalau di wall fb, blog, web masih bisa ditelusuri satu persatu. Karena program matrikulasi ini kita lakukan serentak se nasional per 3 bln sekali baik offline maupun online.

*Pertanyaan 3.* 

Mau tanya,  kan lebih baik kalo g pake buku plagiat dan sejenisnya,  tapi bagaimana kalo buat buku kuliah?  Kalo beli aslinya bisa sejuta,  bagaimana kalo kita g ada uang?

*Jawab:*

_teh susi ini jawaban dari aspirasi teman teman fasil mba sukeng, farda_

Ini berhubungan dengan keberkahan ilmu. Makanya Kita sering mengalami begitu mudah lupa dengan ilmu yang kita pelajari. Kecuali sudah meminta ijin penulis dan penerbit. Bisa menghubungi penerbit atau penulisnya.

Jika memang buku tidak tersedia maka kita harus minta ijin untuk meng-copy materinya. Tambah lagi dengan Jika memang ada keterbatasan dana,kita bisa akali dengan pinjam ke perpustakaan atau patungan bbrp teman untuk membeli yang asli.

Yang sering kejadian adalah sistem operasi, program, musik, dan film yang ada di HP dan komputer yang seringnya adalah bajakan.

Ilmu di peroleh untuk sehingga meninggikan derajat kemuliyaan, maka sudah sepatutnya, diperoleh pula dengan cara yang beradab dan mulia.

Mulai sekarang belajar mengurangi plagiatisme, mengkopi, membeli bajakan benda2 sumber ilmu.

*Pertanyaan 4.*

Meskipun ini judulnya ibu profesional.. bisakah saya ingin membagi ilmu dgn suami?? izin share materi ke suami.. krna sy yakin rumah tangga harus sepemahaman jg dgn suami.. kebetulan saya ldr dgn suami jd jarang berkomunikasi langsung.

*Jawab:*

Menurut saya sih malah wajib teh sharing ke pasangan. Karena biar sejalan dengan pasangan dan pasangan tau kita lagi belajar apa. Asal dengan prinsip jawaban pertanyaan nomor 2.

*Pertanyaan 5.*

Kita tau bahwasanya psikolog anak memiliki ilmu yg lbh dalam perihal anak atau bahkan hal yg kita bahas ‘portofolio anak’. Apakah disarankan seorang anak seumur hidup minimal sekali dtg ke psikolog anak?

*Jawab:*

Kalau menurut saya, perlu teh ziyana. Prinsip saya bertanya kepada ahlinya, karena kita minim ilmu. Tapi kuatkan hasil dari psikolog dengan feeling orangtua. Sebenarnya orangtua adalah orang pertama yang memahami anak.

_ini tambahan jawaban pendukung dari seorang psikolog anak, mba hasya_

Sebetulnya ke psikolog itu tdk harus selalu kalau anak “kenapa2”. Sama seperti konsep “check-up” kalau ke dokter, ke psikolog pun bisa juga check up untuk tau gambaran profil anak..

Yang bisa didapatkan kalau melakukan pemeriksaan ke psikolog:

– gambaran potensi kecerdasan anak

– kemampuan berpikir anak

– cara anak belajar

– kemampuan motorik, baik kasar maupun halus

– kemampuan komunikasi/bahasa

– kemampuan ekspresi & mengelola emosi

– kemampuan bersosialisasi

Dari semua poin ini, bisa dilihat aspek2 mana saja yg menonjol pada anak maupun mana yang membutuhkan stimulasi lebih lanjut

*Pertanyaan 6.*

Apakah seseorang yang telah mengaplikasi adab menuntut ilmu dengan baik, pasti akan sejalan dengan keberhasilan  hasil belajar (prestasi)nya?

*Jawab:*

InsyaAllah teh, dengan prinsip menuntut ilmu karena ibadah. lalu jangan terpatok dengan prestasi. Dan ingat Allah menilai proses, kalau ternyata hasilnya ada sebuah prestasi, itu berarti bonus dari Allah.

*Pertanyaan 7.* 

Pada bahasan: adab menuntut ilmu pada diri sendiri, bagaimanakah cara menghilangkan pikiran ‘saya sudah tahu’ ketika menerima sebuah ilmu? Adakah triknya?

*Jawab:*

Kosongkan gelas teh, siap menerima tambahan ilmu & memperbaiki diri. Saya ada analogi begini.

Kita kan udah biasa dong masak nasi goreng. Lalu dapat undangan belajar masak nasi goreng bersama chef hotel. Pada saat belajar sama chef, kita mengkosongkan gelas, menerima ada orang lain yg lebih tau.

*Pertanyaan 8.* 

Bagaimana ya tips bisa membersihkan diri?

*Jawab:*

_berbekal jawaban Ibu Septi pada matrikulasi batch #2_

Tazkiyatun nafs dalam mencari ilmu ada 5 antara lain :

  1. Bersihkan niat, semata-mata untuk meaningkatkan derajat kemuliaan hidup.
  2. Ilmu itu untuk sebuah kemuliaan, maka carilah dg cara-cara yg mulia. Misal tidak menyakiti org yg menjadi sumber ilmunya, tidak membajak karyanya, tidak mengakui tulisannya sbg tulisan kita dll.
  3. Kosongkan kepala dg ilmu yg sdh pernah kita dapatkan dan penuhi dengan rasa ingin tahu. Sehingga kita tidak jadi orang yg sok tahu
  4. Belajar mendengarkan dengan sepenuh hati, ketika ilmu disampaikan.
  5. Hilangkan dendam dan luka lama, sehingga kita tulus dalam menuntut ilmu, krn untuk kerahmatan bagi semesta, bukan krn kepentingan kita

*Pertanyaan 9.* 

Teh,mengenai adab terhdp sumber ilmu point a mhn penjelasan lbh lanjut..

_Pertanyaan serupa:_

  • Saya kurang paham mengenai Adab thdp sumber ilmu poin 1, maksudnya apakah kita jangan menyerap ilmu setengah-setengah / yang belum tuntas dari sebuah buku ketika kita belum menyelesaikan semua bacaannya, atau seperti apa teh? Mohon koreksi dan penjelasannya.
  • Pada poin ADAB TERHADAP SUMBER ILMU disebutkan, tidak meletakkan sembarangan atau memperlakukan sumber ilmu dalam bentuk buku ketika sedang kita pelajari. Mohon penjelasan dan contoh konkritnya seperti apa?
  • Teh kalau materi adab tenda sumber ilmu poin a. Tidak meletakkan sembarangan / memberlakukan sumber ilmu dalam bentuk buku ketika sedang kita pelajari maksudnya gmn yaa?

*Jawab:*

_berbekal jawaban Ibu Septi pada matrikulasi batch #2_

Maksudnya poin a, tidak meletakkan sembarangan sebuah sumber ilmu dalam bentuk buku dg sembarangan adalah sbb :

  1. Buku tidak diletakkan dalam posisi yg mudah terinjak secara langsung.
  2. Buku yg sdg dipelajari dilipat-dilipat halamannya.
  3. Dan banyak lagi perbuatan lain yg selayaknya tidak kita lakukan thd sumber ilmu.

Bagi yg beragama Islam, pernah dapat ilmu kan untuk tdk memperlakukan Al Qur’an dg sembarangan. Nah sejatinya di adab menuntut ilmu, hampir semua sumber ilmu harus diperlakukan dg bijak. Silakan dirasakan kalau kita pernah menulis sebuah buku, kemudian buku tsb diperlakukan seenaknya oleh orang yg membacanya, pasti rasanya sakit.

*Pertanyaan 10.*

Bagaimana cara mengkroscek sumber ilmu yang benar dan beradab? Mengingat ilmu di era digital saat ini banyak sekali dan dari sumber-sumber yang kita tidak tahu kebenarannya. Atau bahkan kita terjebak dengan ilmu yang telah tercampur dengan mitos (misalnya).

Dan mungkin latar belakang penyampai ilmu yang tidak kita ketahui. (Sekarang kan banyak ya orang-orang yang mengaku ‘berilmu’ tapi begitulah…)

*Jawab:*

Hampir sama dengan jawaban no 1 ya

Prinsipnya jangan taklid pada sesuatu, jangan hanya karena ikut ikutan. Begitu pun dengan sumber informasi.

*Pertanyaan 11.* 

Ilmu apa yg pertama kali harus dipelajari oleh seorang ibu?

*Jawab:*

Menurut saya, ilmu manajemen emosi teh. Emosi itu mempengaruhi segala kehidupan.

*Pertanyaan 12.*

Jika menuntut ilmu adalah untuk berubah perilaku ke arah yang lebih baik, kenapa saat ini ada orang yang ‘ngakunya’ sudah sekolah tinggi tapi kenyataannya malah membuat akhlaqnya tidak terpuji?

*Jawab:*

saya pernah, sering diskusi sama suami. kita ini ada _generasi doing & generasi learning_

learning : belajar, berprestasi, memiliki nilai, tetapi tidak mengamalkan.

doing : belajar & mengamalkan.

contoh sederhana lihat di jalan saat lampu merah. Masih banyak ya kita lihat yang tdk mengamalkan ‘kalau lampu merah berhenti’

*Pertanyaan 13.* 

Faktor apakah yang membuat akhlaqnya menjadi seperti itu?

*Jawab:*

banyak faktor mba. niat, iman, lingkungan.

Contoh lampu merah.

niat : ah ga ada mobil koq, terobos ah

iman : ga ada polisi, aman (padahal Allah Maha Melihat)

lingkungan : ikut ikutan, atau mungkin meniru orangtuanya pernah begitu.

*Pertanyaan 14.* 

Seperti yang kita tahu jenis ilmu itu ada banyak. Ada ilmu parenting, ilmu bisnis, dan ilmu lainnya yg berkaitan dengan hobi seorang ibu tertentu misalnya. Nah, bagaimana cara kita mempelajari ilmu2 tersebut dengan baik, apakah bisa fokus mempelajari banyak ilmu berbarengan secara harmonis dan ‘menguasai’nya, atau harus menguasai salah satu dulu baru pindah ke yg lainnya? Terimakasih

*Jawab:*

_berbekal jawaban Ibu Septi pada matrikulasi batch #2_

Tentukan mata kuliah apa yg akan kita ambil di universitas kehidupan ini. Setelah ketemu, FOKUS di bidang tersebut. Maka gunakan prinsip : Menarik tapi TIDAK tertarik untuk godaan ilmu yang lain.

Totalitas dalam mencari ilmu di jurusan ilmu kita. Setiap info yang masuk gunakan sceptical thinking terlebih dahulu. Default jawaban di otak kita selalu “TIDAK PERCAYA” sebelum mendapatkan dari sumber yang valid. Cari sumber validnya. Sehingga ilmu tsb baik dan benar. Setelah itu amalkan.

Setiap selesai mendapatkan sebuah ilmu baru, saya dan pak dodik segera menuliskan, apa perubahan yg harus kita lakukan mulai esok hari berkaitan dg ilmu tsb.

*Pertanyaan 15.*

Gimana sikap kita atau adab dengan guru yg notabene uda profesor, kadang mereka lupa klo mereka pun tdk selalu benar, tp klo kita mengingatkan koq kesannya kita tidak menghargai beliau?

*Jawab:*

_share jawaban fasil rini mardia_

Yang pertama balik lagi ke adab menuntut ilmu, menerima dengan lapang dada, lalu pake skeptical thingking untuk tabayun.

Gunakan adab ketika menegur, karena profesor, mungkin kita bisa bawa beberapa referensi untuk diskusi lanjutan.

*Pertanyaan 16.* 

Bagaimana caranya ttp istiqomah dlm menuntut ilmu tanpa melupakan adab2nya

*Jawab:*

Biasanya ilmu yg sesuai dengan fokus saya, saya catat, dengan harapan saya lebih mudah membaca tulisan saya, setelah itu saya sediakan waktu khusus membacanya. Ketika siap, saya praktekan, evaluasi. Begitu terus mba, jatuh bangun mengulangnya.

Ini ada jawaban tambahan:

_share jawaban ibu Septi_

pertama kali, carilah alasan terkuat mengapa kita harus belajar ilmu tsb. Hal ini sering disebut sbg

start from the finish line

Setelah itu buat milestone nya, shg kita paham perjln menuntut ilmu kita ini sdh sampai dimana.

Memang tidak mudah, tapi kita bisa membuatnya menyenangkan dan penuh semangat

*Pertanyaan 17.* 

Bagaimana cara untuk  ikhlas dan memulainya?apakah ikhlas disini adalah dengan takdir Allah dan kapasitas diri? Hal apa saja yg berkaitan dengan sesuatu yang harus diikhlaskan?

*Jawab:*

Mba, pertanyaannya super sekali, tapi saya tidak memiliki tips atau cara khusus. Ikhlas itu ilmu tingkat tinggi dan mengamalkannya sangat sulit. Menurut saya, ikhlas itu menerima setiap ritme hidup yang ditakdirkan dibarengi dengan ikhtiar. Misal, kita sudah makan minum jaga istirahat ternyata takdirnya kita sakit, ketika kita ikhlas sakit kita jadi penggugur dosa, kita barengi ikhlas kita dengan ikhtiar ke dokter, minum obat, jaga makan, jaga istirahat.

Mungkin terlihat simpel ya, tapi dalam prakteknya butuh perjuangan. Yang pasti memulainya, ikhlas memilih satu saja ilmu yg ingin kita fokus pelajari diantara banyaknya keinginan.

*Pertanyaan 18.* 

Jika berkenan mohon diberikan tips soal menghargai waktu utamanya tepat waktu.

*Jawab:*

_share jawaban ibu Septi_

Urusan manajemen waktu yg harus dibenahi. Bagi waktu kita :

  1. Mendidik anak
  2. Pengembangan diri
  3. Sosial masyarakat/bekerja

Selama 24 jam, gunakan masa transisi antar waktu tsb untuk mengembalikan energi kita.

Misal saat anak2 sdh tidur ke pengembangan diri, bersiap sepenuh hati, dg cara memberdihkan diri, ganti lokasi dan suasana. Masa transisi dari bekerja ke rumah mendidik anak, maka panggil suasana bahagia, percantik diri. Krn saat berangkat kerja kita cantik maka pulang harus lebih cantik. Berangkat kerja kita sabar, pulang harus lebih sabar.

Sejatinya hanya anak dan suami kita yg paling berhak mendapatkan kondisi terbaik kita. Jangan dibalik.

Dengan menerapkan hal tsb yg saya rasakan Allah memberikan bonus energi luar biasa untuk kita. Prinsipnya,

Jangan pernah menuntut apa yg seharusnya kita dapatkan, tapi pikirkanlah apa yg bisa kita berikan.

*Pertanyaan 19.* 

Jika ada suatu majlis ilmu dan dirasa ilmunya sangat penting tapi guru berkeberatan untuk membawa anak apakah lebih baik tidak datang ke majlis ilmu tsb?

*Jawab:*

_share dari Ibu Septi_

ADAB MEMBAWA ANAK KE MAJELIS ILMU

Seorang ibu yang semangat menuntut ilmu tentu saja segala rintangan akan dihadapinya untuk mendapatkan ilmu tersebut. Pertanyaan berikutnya adalah bagaimana kalau kita memiliki anak kecil-kecil, yang tidak bisa ditinggal.Mari kita pelajari adabnya :

  1. Tanyakan ke penyelenggara apakah kelas ini mengijinkan anak-anak masuk diruangan atau tidak?

DON’T ASSUME.

Misal: “Ah, pasti boleh, ini kan komunitas Ibu-ibu/keluarga dan pasti punya anak kecil, jelas boleh lah”, ini ASSUME namanya.

Harus di CLARIFY (klarifikasi) di awal. Tidak semua guru ridha kelasnya ada anak-anak dengan berbagai alasan kuat masing-masing.

  1. Apabila tidak diijinkan anak-anak di dalam kelas, maka kita tidak boleh memaksakan diri. Memilih alternatif untuk tidak berangkat, kalau memang tidak ada kids corner atau saudara yang dititipi.
  1. Apabila diijinkan, maka kita harus tahu diri, tidak melepas anak begitu saja, berharap ada orang lain yang mengawasi, sedangkan kita fokus belajar, ini namanya EGOIS. Dampingi anak kita terus menerus, apabila anda merasa sikap dan suara anak-anak mengganggu kelas, maka harus cepat tanggap, untuk menggendongnya keluar dari kelas, dan minta maaf.

Meskipun tidak ada yang menegur, kita harus tahu diri, bahwa orang lain pasti akan merasa sangat terganggu. Jangan diam di tempat, hanya semata-mata kita tidak ingin ketinggalan sebuah ilmu.

KEMULIAAN ANAK KITA DI MATA ORANG LAIN, JAUH LEBIH TINGGI DIBANDINGKAN ILMU YANG KITA DAPATKAN.

Maka Jaga Kemuliaannya, dengan tidak sering-sering membawa ke forum orang dewasa yang perlu waktu lama. Karena sejatinya secara fitrah rentang konsentrasi anak hanya 1 menit x umurnya.

Untuk itu andaikata kita punya anak usia 5 tahun, menghadiri majelis ilmu yang perlu waktu 30 menit, maka siapkan 6 amunisi permainan atau aktivitas yang harus dikerjakan anak-anak. Kalau ternyata anak cepat bosan dari rentang konsentrasinya, segera undur diri dan fokus ke anak kita.

*Pertanyaan 20.* 

Untuk yg sudah berpasangan apakah tazkiyatun nafs harus kedua2nya?

*Jawab:*

Mba evi kita tidak bisa menuntut & memaksakan orang lain untuk melakukan sesuatu, tetapi kita bisa menularkan. Kita boleh mengingatkan dengan  baik, tetapi kita yang harus memulainya terlebih dahulu. For things to change, i must change first.

 

Selesai Materi #1. Semoga bermanfaat.

Advertisements
1

Toilet dan Mushola Mall

#odopfor99days #day88
Bismillahirrahmanirrahim

Suatu hari saya pergi ke emol sama temen saya yg kece badai (bos sih sebenernya). Doi ngajak saya jalan-jalan dan makan. Ketika tiba waktunya solat, saya pun mencari mushola terdekat. Apakah di lantai 1, 2, 3 atau basement, atau rooftop??

Saya mau menilai beberapa mushola dan toilet dari beberapa emol. Ga perlu saya sebutkan merk emolnya kan ya. Yang rajin solat mah tau kok.

1. Lokasi mushola di basement
Sangat tidak nyaman, apalagi kalau terbuka dan langsung menyatu dengan parkir kendaraan. Ditambah dengan luasnya yang tidak memadai. Kalo lagi penuh. Mau masuk musholanya juga ngantri.
2. Mushola tiap lantai tapi sempit dan terbuka
Bagus ya menyediakan di setiap lantai. Tapi tetep aja kecil minil, terbuka, tempat wudhu dan solat satu area. Jadi kalau penuh ya penuuhh banget. Eh tapi sudah dipindah musholanya, tapi tetap terbuka deh.
Terbuka? Apa salahnya terbuka? Bagus banget kalo bisa terbuka tapi tetap beratap. Hanya saja, para wanita butuh privasi dari para pria wahai para desainer. Kalau buka kerudung, benerin kerudung, dandan, dan sebagainya, harus jangan terlihat umum dan terlihat sama lawan jenis.
3. Ada mushola yang enak juga sih tapi area basah dan keringnya kurang tepat. Jadi kadang kaki basah-basahan masuk mushola naik karpet. Jadi karpetnya bau deh. Metode pengeringan??
4. Mushola enak sih, tapi pintu keluar masuknya barengan sama lawan jenis juga dan kayak gang. Padettt.
5. Mushola enak, tempat wudhunya bareng sama wc. Waduh, najis gak itu ya.
Masih banyak kasus mushola yang lain.

M U S H O L A
Ada yang menarik dari mushola nya sebuah mall, yang baru. Dia terpisah antara toilet dan mushola sekaligus tempat wudhunya. Ini pembagian zona yang baik. Sehingga meminimalisir adanya najis kesana kemari dari wc ke tempat wudhu. Lantai 1, tempat wudhu. Masih agak terbuka nih. Mungkin di bagian wanita bisa dikasih kaca riben atau kisi-kisi menarik. Untuk pria oke aja nampaknya.

Lantai 2, tempat sholat wanita. Tempatnya enak juga. Hanya saja kaca yang besar ke arah luar jadi mengurangi privasi wanita. Tapi masih ada tempat nyempil buat benerin kerudung, dan lain sebagainya. Dengan kaca yang besarr sekali, sangat memudahkan wanita untuk berkaca. Kebutuhan wanita banget ini.

Lantai 3, tempat solat pria. Saya gak ke atas. Tapi dengan seperti ini, pembagian zonasi juga bagus. Mungkin tangga akses ke lantai 3 bisa ditutup sesuatu supaya gak bisa lihat ke mushola wanita.

Kedua mushola tersambung di bagian kiblat dengan hiasan keramik bertuliskan Allah dengan huruf arab. Tapi jadi agak sulit ya kalau mau berjamaah hehe. Tapi no problem, kan bisa di mushola masing-masing berjamaahnya.

Alangkah lebih baik kalau emol yang besar itu, punya masjid ya. Karena kalau lagi jam jumatan, bisa memudahkan karyawan maupun pengunjungnya. Dan pastinya akan bernilai plus. Pengunjung jadi nyaman. Minimalnya berkapasitas 40 orang (minimal jumlah orang jumatan). Syukur-syukur lebih. Mungkin disesuaikan dengan kapasitas emol juga.

T O I L E T
Nah ini nih penting nih. Sekarang ini kebanyakan emol menggunakan toilet duduk yang tidak ada showernya, eh apa ya, shower spray kayaknya. Kalo gak salah bilangnya eco wash?? Katanya sih, penemuan eco wash ini jadi paperless (ga usah pake tisu) dan dry posterior karena gak ada air yang ‘tumpah’ di lantai.

Buat yang belum tau, kalau kita mau membersihkan area vital setelah BAK ataupun BAB, harus dari depan ke belakang arahnya. Supaya tidak ada kuman yang masuk ke tubuh. Jadi bukankah toilet eco wash itu jadi berlawanan?? Nyiramnya dari belakang ke depan. Jadi lebih baik yang ada shower spraynya kan?

article-1160707-03cd2b36000005dc-856_468x316

Paperless and dry posterior toilet. Sumber: dailymail.co.uk

252

handheld bidet for toilet. Sumber: faucetsinhome.com

Walaupun jadi banjir-banjir di toilet dan basah lantainya, ya kan ada yang suka bersihin toilet kan?? Tapi seharusnya kesadaran masing-masing pengguna toilet lebih tepatnya.

Jadi inti dari postingan ini adalah untuk para desainer mall, atau tempat umum lainnya, yang ingin mendesain mushola dan toilet, harap diperhatikan NAJISnya, keprivasian, kenyamanan, sirkulasi udara baik, dan rapih. So, sudah semestinya yang mendesain sangat mengerti hukum NAJIS.

Berikut ini ada sedikit ulasan juga tentang mushola di mall, mba imunita, saya ijin taruh link tulisannya ya. Mushola Mall di Bandung.

 

1

Romantisnya Bandara Husein

#odopfor99days #day87
#whenstatusbeapostforodop
Bismillahirrahmanirrahim

Sabtu lalu menjemput pacar di bandara husein Bandung. Doi baru aja rapat di Yogyakarta berangkat sama temen-temen kantornya. Jadwal mendarat adalah jam 8.25, tapi rupanya si pesawat lagi ngantri mendarat, jadi akhirnya mendarat sekitar jam 9.00.

Karena udah niat untuk liat bandaranya, jadi saya parkir motor dan langsung ke area lobby. Padahal biasanya kalau cuma nunggu sebentar, cuma nunggu aja di sebelah pintu masuk parkir mobil, biar gak udah parkir. Kalau sebentar dan yang dijemput udah turun.

Wuis mantap, cem bandara internasional. Saya gak sempat foto sih. Tapi dilihat dari lobby aja, keren juga. Lobbynya luas. Jadi bisa menampung banyak orang. Nyaman kalau mau nunggu. Walaupun kursinya dikit. Hehe

Kenapa saya bilang romantis?? Saya perhatikan satu persatu orang yang baru tiba dan dijemput oleh saudaranya atau kawannya atau travelnya atau kekasihnya atau istrinya, dan sebagainya. Kebetulan sabtu itu lagi peak kedatangan kayanya. Jadi lumayan rame juga.

Nah pertemuan mereka jadi terlihat seperti pertemuan yang ditunggu-tunggu. Senyum lebar menghiasi wajah mereka. Ada yang berteriak ada yang dadah-dadah. Mm.. Kasian yang datang sendiri gak dijemput aja hehehe.

Kalau di bandara sebelumnya, terasa sempitnya pas mau jemput orang. Gak nyaman juga orang yang mau jemput ini. Mau berdiri dimana juga bingung karena lebih banyak tempat lalu lalang orang alias sirkulasi dibanding tempat nunggu. Ya sebenarnya lebih kepada kecil aja areanya.

Gak lama balasan WhatsApp dari sang pacar pun datang. “Okey.” Beberapa menit kemudian kami bertemu dan pulang untuk lanjut perjalanan panjang nan melelahkan keluar kota.

Sekian dan terima kasih. Hehe

1

Tolong buat rute ini pak, bu!

#odopfor99days #day29

Bismillahirrahmaanirrahiim

Kali ini saya mau tulis surat cinta buat pak Walikota Bandung dan ibu Walikota Cimahi. Tapi via blog saya aja sih.

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakaatuuh

Bapak dan ibu walikota,

Apa kabar? Pasti sedang sibuk mengurusi rakyatnya ya? termasuk saya ini, da saya mah apa atuh.

Bapak dan ibu walikota,

Saya tinggal di Cimahi, dan sehari-hari naik motor untuk kerja di Bandung. Saya merasakan bagaimana kosongnya jalan ataupun macetnya jalan dari dan ke Bandung. Apa Bapak dan Ibu tau penyebab macet di jalan? Pasti tau ya pak, bu. Saya taunya pas saya masih kuliah, kebetulan dapat tugas tentang transportasi dan dapet kuliah singkat khusus dari ahli transportasi. Bahwa pertumbuhan volume jalan, tidak sebanding dengan pertumbuhan jumlah kendaraannya. Alhasil macet akan semakin menjalar kemana-mana loh pak, bu. Bisa dibayangkan kapasitas kota, terutama kota Bandung, semakin hari akan semakin padat. Apakah ini adalah menuju kiamat? yaiyalah pastinya, kita akan semakin dekat dengan kiamat ya? Eh maaf jadi ngelantur.

Bapak dan ibu walikota,

Saya hari ini naik angkutan umum, setelah terakhir kali saya naik angkot tahun 2010. Terasa beda sekali. Semakin lama di jalan, semakin tidak aman, semakin tidak nyaman, dan semakin mahal. Untuk itu saya sangat mendukung adanya transportasi publik. yang bisa membantu menyelesaikan permasalahan kemacetan ini. Kenapa saya menyebut Bapak dan Ibu? karena saya tau betul, sangat banyak orang-orang Cimahi yang berkegiatan di Bandung. Mereka sampai selalu mencari jalan alternatif untuk bisa menghindar dari macet. Ya pasti dimana-mana gitu ya.

Berangkat pagi, saya naik bus TMB, tapi saya naik dari halte TMB pasteur, karena tidak ada halte yang dari Cimahi. Menunggu cukup lama. Tapi saya suka, nyaman bisnya. Mungkin kalau bisa dibuat rute dari Cimahi yang melewati Gunung Batu pak, bu. Saya yakin, banyak penumpangnya.

Tapi pulang sorenya, saya kembali menunggu bus di halte. Karena saya menunggu sendirian di halte, dan kondisi halte yang agak creepy, setelah lama menunggu, saya akhirnya naik angkot. Berikut detailnya:

  1. Caringin – Dago, saya naik jam 16.15 dari halte TMB di jalan suci deket SD Cihaurgeulis saya turun di Pasirkaliki. Tadinya saya mau turun di Pajajaran dan nyambung angkot Cimahi. Tapi saya berpikir, biasanya lewat pajajaran lebih macet kalau sore gini. Jadi saya memutuskan untuk mengubah rute via jalan Dr. Djunjunan, makanya saya turun di Pasirkaliki untuk naik angkot selanjutnya. Tarifnya 5000 rupiah.
  2. St.hall – Sarijadi, sebenernya saya bisa naik St.hall – Gunungbatu di Wastukencana. Tapi ide mengubah rute baru muncul di Cicendo. Naik angkot Sarijadi ini, saya turun di RS. Hermina. Tarifnya 3000 rupiah.
  3. St.hall – Gunung batu, akhirnya saya ganti angkot ini juga dan naik sampai ujung. Tarifnya 3000 rupiah. Sebenarnya saya bisa naik angkot Cimindi – Sederhana lalu turun di Cimindi, dan kemudian ganti angkot Cimahi. Tapi saya yakin ini tambah lama.
  4. Lalu saya naik ojek 20 ribu rupiah sampai rumah saya, dan jam menunjukkan pukul 17.50. Oke nyaris 2 jam. Padahal saya memperkirakan 1,5 jam saja, dengan jalur lewat Pajajaran.

Bapak dan ibu walikota,

Naik angkot dan bis TMB sangat jauh berbeda. Kalau naik angkot, setiap lampu merah atau macet, ada aja pengamen, yang mintanya kadang maksa. Ini yang saya paling tidak suka. Saya jadi merasakan betapa yang naik angkot itu harus punya nyali besar dan kesabaran tak terbatas. Tapi alangkah lebih baiknya kalau ada angkutan umum yang aman, nyaman, dan murah.

Sebagaimana saya sebutkan tadi, saya mengusulkan rute dari arah Cimahi ke Cicaheum mungkin ya. Bayangan saya poolnya di Pasar Antri atau di Alun-alun Ciburuy sekalian. Rute jalannya, lewat jalan Gandawijaya – jalan Raya Barat – jalan Gunung Batu – jalan Dr. Djunjunan – pasupati – jalan suci – jalan Phh mustofa – terminal Cicaheum. Memang jauh ya. Mungkin bisa dibagi jadi dua rute. Atau tinggal menyambungkan dari Cimahi ke halte TMB yang depan BTC Pasteur.

Saya jadi punya niat untuk buat kuisioner tentang ini. Semoga Bapak dan Ibu bisa bekerjasama memperbaiki transportasi kota ini. Aamiin

Salam,

Warga Cimahi yang dari sekolah sampai kerja di Bandung.

Kira-kira begitulah isi suratnya. Sekian 🙂

1

We need it part 3: Teras Cikapundung

#odopfor99days #day27

Bismillahirrahmaanirrahiim

Long weekend lalu, saya bersama suami berniat untuk jalan-jalan dengan sang pujaan hati sholihah (aamiin). Saat suami sedang tugas di luar kota, dia sudah menunjuk teras Cikapundung sebagai tujuan jalan-jalan kali ini.

Termasuk jarang kita pergi hanya bertiga yang judulnya adalah hepi-hepi. Seringnya adalah karena berkunjung ke teman yang lahiran, atau nikahan, atau ke mertua, atau ke saudara lainnya. Semoga ke depannya lebih banyak momen mengasyikkan seperti ini. Ya walaupun anak saya juga belum terlalu ngeh karena masih ada list kebutuhan dasar dia yang harus dipenuhi (baca: anak masih piyik).

Sekitar jam 11 lewat, kami berangkat dari rumah. Kenapa siang? Karena kesiangan dan takut keburu hujan tiba-tiba. Kayaknya sih lebih enak pagi atau sore. Teras Cikapundung ini buka jam 10 pagi sampai jam 8 malam. Gratis tentunya ya. Buat yang berkendaraan roda 2, disediakan area parkir yang dekat dan langsung akses ke taman. Sedangkan untuk kendaraan roda 4, parkirnya di Sabuga, jalan sedikit. Ada mushola, wc umum, dan juga ruang sosialisasi. Katanya sih cocok buat sekolah-sekolah yang mau datang nanti dikasih sosialisasi tentang sungai Cikapundung.

image

image

Selayaknya taman menurut saya harus banyak tempat duduk. Di teras Cikapundung ini buanyaak sekali tempat duduk. Jadi kalo gak kebagian, berarti lagi penuh banget tamannya hehe. Ada kursi taman biasa, kursi dari batang pohon, beberapa gazebo, dan banyak tangga-tangga yang juga sebagai amphiteater. View nya mengarah ke sungai. Ceritanya waterfront ini teh. Keren ya Bandung punya waterfront.

image

Taman teras Cikapundung ini menurut saya desainnya banyak printilannya. Jadi menarik. Banyak sekali tempat untuk selfie atau wefie atau groupfie. Jadi ga abis kalo mau foto di sini.

Ngapain ya disini? Kemarin sempet liat ada yang piknik juga, pacaran (tidak disarankan, mending jangan ke taman atuh, ke KUA aja, aseekk), ngaso, reuni, foto-foto abis wisuda, terus ada mainan pancing-pancingan ikan buat anak-anak. Tapi entah kenapa area mainan pancingan ini adalah yang sangat tidak cocok ditempatkan di taman ini. Bisa juga rafting kalo ada yang mau.

Tapi teras Cikapundung ini menurut saya perawatannya mahal. Karena harus ada orang untuk:
1. Halo halo. Semacam MC yang mengucapkan selamat datang, jangan bermain air yang ada listriknya, tidak boleh menginjak area waterdance, besok ada kegiatan apa, diharap menjaga kebersihan karena tidak menyediakan tempat sampah (keren juga ini), dan pengumuman lainnya.
2. Pertunjukkan musik atau sulap?
Kemarin ada yang main musik, plus ada ‘kotak amal’nya. Katanya sih untuk perawatan tamannya. Terus ada juga cepot terbang. Jadi si cepot pose duduk tapi di udara. Terus orang-orang yang mau foto kudu bayar.
3. Bersih-bersih. Walaupun mereka tidak menyediakan tempat sampah, tetep aja kan harus ada yang bersih-bersih. Baik mushola, kamar mandi, potong rumput, nyapu daun-daun, dan sebagainya. Belum lagi sungainya, kalau ada keliatan sampah kan harus diambil. Kalo keliatan sampahnya jadi tidak indah lagi. Hehe
4. Tim rafting
Nah ini juga mereka harus dibayar atuh da mereka profesional. Jelas ini mah.
Kemahalannya perawatan juga terlihat dari banyaknya unsur air, ada waterdance, ada kolam dengan air mancur, ada kolam biasa yang berteras-teras, ada kolam yang airnya jatuh-jatuh. Wah pasti ini mah lumayan. Waterfeature biasanya perawatannya berduit semua. Karena minimal listrik, pompa, penyediaan air bersihnya, dan sebagainya.

Tapi selama pemerintah kota dan BBWS punya duit dan selalu bekerjasama, InsyaAllah lancarlah. Aamiin. Keren jaya ini tamannya. Bandung Juara!

1

We need it

#odopfor99days #odop #day25 #onedayonepost
Bismillahirrahmaanirrahiim

Kebutuhan ruang hijau di suatu kota minimal adalah 30% dari luas kotanya. Dari 30% tersebut, dapat berupa ruang hijau saja atau ruang hijau publik yang dapat dimanfaatkan. Bandung sedang berupaya memenuhi 30% ruang hijau sebagai resapan kotanya, juga sedang memperbaiki taman-taman kotanya agar lebih banyak digunakan oleh masyarakat luas.

Salah satunya adalah taman balaikota. Taman ini dulunya tertutup pagar. Sekelilingnya. Atas ide baru untuk perbaikan nya, sebagian taman ini dibuka pagarnya, sehingga lebih menarik dilihat dan semakin banyak yang tertarik untuk datang. Taman ini berseberangan dengan SD Banjarsari di Jalan merdeka Bandung yang merupakan jalan satu arah.

image

Jumat pagi mendung, saya putar niat dari ikut kuliah umum di kampus, menjadi kunjungan ke taman balaikota. Memang parkirnya kita tetap harus melalui pintu gerbang di sisi jalan Wastukencana, nantinya keluar di jalam Merdeka.

image

Suasana mendung ini menjadi ceria karena pengunjung taman ini agak lumayan. Saya lihat mungkin ada sekitar 2-4 grup anak TK sedang bermain disini. Kebahagiaan tersendiri bagi anak-anak, bisa bermain di luar. Guna taman juga mengurangi aktivitas anak dengan gadget. Karena di taman, lebih ke aktifitas fisik yang akan berpengaruh ke perkembangan motoriknya.

image

Bagi para warga Bandung. Hayuu, main ke taman-taman yang keren-keren. Bisa foto-foto, ajak anak jalan-jalan lari-lari, atau olahraga stretching2, janjian sama teman, latihan tari, silat, dan sebagainya. Buat para warga luar Bandung ayo ke taman di daerah masing-masing juga. Dorong juga pemerintah nya untuk menyediakan taman yang nyaman.

Sekian.

0

gunung puntang

Pine  Forest – Puntang Sky

Gunung Puntang

Berlokasi di Bandung Selatan daerah Banjaran, sekitar 30 km dari kota Bandung. Gunung Puntang ini merupakan rangkaian Gunung Malabar. Dahulu, di sini terdapat pemancar radio, yaitu radio Malabar. Lalu di sekitarnya ada rumah-rumah Belanda. Detailnya, bisa searching lagi aja ya, atau datang langsung ke wana wisata Gunung Puntang ini. Banyak yang melakukan camping dan hiking di sini. Dan saat ini akan direncanakan untuk pengembangan wisata, agar juga menjadi wisata unggulan Jawa Barat.

Sungai berbatu yang PRICELESS!!

taken by me

Salah satu reruntuhan bangunan rumah Belanda

taken by me

Untuk biaya masuk ke area Gunung Puntang ini per 24 Mei 2012 (terakhir saya ke sini), sbb:

Per-orang              Rp  7.500,-

Sepeda Motor      Rp  2.000,-

Sedan, Mini bus  Rp  5.000,-

Bus-Truk                Rp 10.000,-

Yuk ah kita wisata Jabar 😉