Mencoba mengingatkan diri sendiri, gara-gara kesel sama kejadian mengantri hari ini 😉

langsung search cara mengatasi marah dan ini setengah mengutip tulisan ttg manajemen marah

kalo memang lagi marah, langkah pertama memang ngurusin si amarah ini dulu. Bisa dipendam, kalo emang ga bisa ngeluarinnya (tapi sakit lho ya…); bisa juga dilampiaskan ke benda-benda sekitar (siap-siap LPJ ke emak tapinya); ato kalo tega ya dilampiaskan ke orang yang sudah bikin kita marah (harus hati-hati karena kadangkala bisa memunculkan masalah lain dan dendam yang ga habis-habis); ato pilih cara smart ini: DIREDAM. Diredam ga sama dengan dipendam ya. Kalo dipendam tuh cuma ditutup-tutupin, ga dipeduliin, yang pada akhirnya akan meledak sendiri saking jenuhnya. Tapi kalo diredam, itu artinya kita mengambil jarak dari emosi kita dan mengedepankan rasio. Dipikirin, direnungin, berusaha memahami pokok permasalahannya, kalo dah paham lalu berusaha memaafkan, dan jika hati sudah ikhlas bener maafinnya, langkah terakhir adalah melupakannya supaya besok-besok ga keluar lagi amarahnya. Kalo misalnya belum bisa memahami, boleh juga dikonfirmasikan dengan orang yang sudah bikin kita marah. Asalkan marahnya udah reda duluan yaa… Jangan sampai membahas ato memutuskan sesuatu pada saat masih marah. Pasti ga rasional nantinya. Kedengaran sulit? Memang perlu latihan terus-menerus sih untuk bisa begini. Tapi hasilnya jelas jauh lebih sehat buat emosi kita.

Sumber tulisan disini

jadi inget tulisan saya juga sebelumnya tentang marah ‘Bertambah umur semakin diuji kesabaran kita’

Have a good day everyone,  stay cool, dont be angry!! 🙂

Advertisements